Sisi buruk yang mengejutkan dari menjadi cantik menawan

Penampilan yang cantik bisa membantumu dalam hidup ini, tapi para psikolog berkata ada kesulitan tersembunyi bagi para wanita cantik.

Bisakah kamu menjadi terlalu cantik? Ini bukanlah masalah yang kebanyakan dari kita harus renungkan – meskipun tentu saja kita pasti memimpikan bisa secantik itu.

Berkah dan kutukan kecantikan telah lama menjadi objek yang diminati dalam bidang psikologi untuk diteliti. Apakah mereka yang diberkahi dengan fitur-fitur simetris dan bentuk badan menawan hidup dalam awang-awang penuh pujian – atau apakah tampil biasa-biasa saja lebih baik?

Pada tingkat yang paling dangkal, kecantikan mungkin dirasa bagaikan membawa serta jubah malaikat di sekitarnya; saat kita melihat seseorang memiliki satu atribut yang baik, dan karena asosiasi, bawah sadar kita mengasumsikan bahwa mereka diberkahi pada bagian lainnya juga.

Bahkan di pengadilan, penampilan yang enak dilihat bisa memberikan keuntungan. Terdakwa yang berpenampilan menarik lebih mungkin mendapatkan hukuman yang lebih sedikit, atau bahkan lolos dari hukuman sepenuhnya; penggugat dengan penampilan menarik, sementara itu, lebih mungkin memenangkan kasusnya dan mendapatkan kompensasi finansial yang lebih besar. Inilah efek pervasif.

Tapi jika kecantikan memberikan keuntungan dalam hampir semua keadaan, masih ada situasi dimana kecantikan bisa merugikan. Misalnya, saat pria menarik mungkin dianggap sebagai pemimpin yang lebih baik, prasangka seksis yang implisit dapat merugikan para wanita yang berpenampilan menarik.

Pada akhirnya, berfokus terlalu banyak pada penampilan itu sendiri dapat berefek merugikan jika itu menyebabkan stres dan kecemasan yang tidak perlu – bahkan bagi mereka yang diberkahi dengan penampilan menarik. “Jika Anda terobsesi dengan penampilan menarik, hal itu dapat mengubah pengalaman dan interaksi Anda,” katanya. Ini memang klise, tapi secantik apa pun penampilan seseorang tidak bisa menutupi kepribadian yang jelek. Seperti yang dinyatakan oleh Dorothy Parker dengan sangat elegan: “Kecantikan hanyalah sedalam kulit saja, namun perilaku yang jelek dapat merasuk sampai ke tulang-tulang.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *